Anak Sampai Bunuh Diri,Hanya Karna Tak Kuat Dibully

Bullying berdampak negatif bagi anak. Mulai dari mengganggu kejiwaan, pikiran, fisik, sampai pada keputusasaan terhadap hidup. Bahkan ada anak memilih bunuh diri karena kerap dibully oleh teman-temannya itu.

stop bullying

Teror bully bagi anak bisa berasal dari mana saja, bukan hanya di lingkungan pergaulan sekolah, teman bermain sehari-hari, bahkan dari lingkungan keluarga dekat.

Di wilayah Jakarta Timur karena aksi bullying di sekolahnya. Seorang anak tidak tahan karena terus dibully, sehingga putus asa dan memilih mengakhiri hidupnya sendiri.

Mirisnya, aksi bullying sudah dimulai dari tingkatan pendidikan Taman Kanak-Kanak (TK) sampai kalangan terpelajar di universitas, misalnya kasus perpeloncoan mahasiswa baru. Misalnya kasus bullying sebuah sekolah pelayaran swasta di Jakarta yang menyebabkan seorang siswa baru meninggal dunia.

Contoh lain, kasus beredarnya video kekerasan siswi sekolah dasar Trisula Perwari, Bukittinggi, Sumatera Barat. Belum lagi dengan tontonan anak-anak, lewat sinetron atau film-film dan berita di televisi yang turut menularkan bibit bullying dengan berbagai adegan kekerasan.

Ketua Dewan Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) Seto Mulyadi, mengatakan aksi kekerasan senior kepada juniornya di sekolah merupakan masalah mendesak dan harus segera diputus mata rantainya. "Jadi ini memang perlu dikoreksi dari sistem pendidikan kita," ujarnya beberapa waktu lalu.Dikutib dari Merdeka.com